Rabu, 23 Mei 2012

KETIKA SEMUANYA HILANG


KETIKA SEMUANYA HILANG

Gue Deka anak perempuan telahir dalam keluarga yang hidup dengan kecukupan, gue punya ayah dan bunda yang sangat menyayangi anak-anaknya. Gue anak sulung dan memiliki satu adik laki-laki yang amat sangat manja, dia bernama Diki. Banyak orang bilang gue sama Diki sama sekaki gak ada kemiripan, ya mungin karena dulu pas bunda hamil gue ga rela punya ade dan gue berharap dia gak mirip sama gue, dan mungkin Tuhan mengabulkan doa gue. Umur kami berselisih lumayan jauh, umur gue sekarang 17 tahun sedangkan adik gue berumur 5 tahun, kini gue duduk dibangku kelas 3 SMA dan adik gue masih TK.
Ayah bekerja sebagai pimpinan di perusahaan milik almarhum kakek  yang selalu sibuk dengan semua pekerjaannya, sedangkan bunda adalah seorang ibu rumah tangga yang sangat senang mengumpulkan teman-temannya dirumah untuk arisan atau hanya sekedar bergosip ria. Setiap semua permintaan gue dan adik gue mau, pasti selalu di turuti ayah dan bunda. Ayah dan bunda selalu memanjakan kami dalam segala hal. Gue memiliiki tiga orang sahabat yang bernama Dita,Andin dan Nuri.
Dita adalah anak seorang pengusaha terkenal di Jakarta,Dita murid genit yang suka dandan di kelas dan di setiap semua pelajaran dia hanya sibuk dengan kaca, sisir, dan bedaknya. Andin adalah anak tunggal dari seorang anggota DPR yang paling suka sama yang namanya belanja ke mall dan beli barang-barang mahal, sama seperti aku yang suka membuang uang buat hal yang gak penting. Sedangkan Nuri dia anak paling polos dan norak diantara kita berempat, dia anak yang paling rajin dan pinter diantara kita berempat (bukan terpinter di kelas atau di sekolah). Disekolah kami berempat terkenal di semua anak-anak murid dan guru-guru sekolah. Bukan terkenal karena kecerdasan dan kepintaran kita loh!, tapi terkenal sebagai kelompok anak rusuh yang suka memamerkan kekayaannya.
Suatu hari disekolah, gue dan teman-teman gue Dita, Andin dan Nuri berencana untuk pergi ke mall setelah pulang sekolah. “Gyuus, nanti kita ke mall yuk kita shoping-shoping ...”ajak Andin. “Ayo-ayo sekalian gue mau ke salon boo hehehe..”kata Dita sambil menyisir rambutnya yang lurus dan wangi. “Oke kalo gitu, nanti gue bilang sama supir gue untuk ngenterin kita ke mall ” lanjut gue lebih meyakinkan. “Eh nanti dulu, gue ga mau ikut lama-lama belanja sama kalian, gue maunya ke toko buku “ teriak Nuri . “Woooo dasar norakkkkkk.... hahaha “ kata gue, Dita dan Andin sambil meledek Nuri yang keliatanya kesal.
Setelah sampai di mall kita semua langsung menuju toko baju dan acecories yang unik dan lucu. “Hey liat ini deh bagus banget yaaa .??” tanya gue ketemen-temen. “Ih waw kerennn warnanya ungu lucu bangettt...” kata Andin . “Iya lucu banget sini gue mau ambil yang itu “ jawab Dita. “Yeee enak aja lo ini gue yang nemuin berarti gue yang ambil onyonn “ sauttan gue sambil melet ke Dita. “Tau wooo Dita hahahaa...” terus Andin dan Nuri sambil meledek Dita yang terlihat kecewa. Kita berempat melanjutan pencarian baju dan accecories lucu dari satu toko ke toko lain. Setelah mendapat baju dan accecories lucu guesama temen-temen langsung menjuju ke salon, sampai di salon gue lihat wajah Nuri tampak kesal dan boring, lalu gue tanya “Kenapa lo manyun gitu ? udah jelek tambah jelek aja lo..” ,” Yee ngeledek lagi lo, gue sebel tau kapan ketoko buku ni ? “jawab Nuri sambil manyun. “Yaelah lo ting, sabar kenapa sih ? baru juga nyampe salon, mending lo bonding dulu tuh rambut keriting lo biar lurus dikit “ ledek Andin sambil memegang rambut Nuri yang keriting bergelombang itu. Nuri semakin kesal dan akhirnya dia duduk sambil nunggu gue dan teman yang lain bersalon ria.
Setelah selesai kesalon gue sama temen-temen langsung menuju toko buku untuk menuruti permintaan si cupu Nuri. Sampai di depan toko buku Nuri berkata “Ets... lo semua tunggu disini, gue kedalem cuma sebentar, kalo kalian ikut bakalan lama deh jadinya”. Sambil menunggu Nuri ,gue, Dita dan Andin foto-foto di depan tangga eskalator, biasa anak muda jaman sekarang rada exisss dikit ya! . Baru dapet dua foto yang kita ambil ternyata Nuri sudah keluar dari toko buku. “Eh cepet banget lo ri ? beli apa lo ?” tanya Dita. “Iniiiii...” jawab Nuri sambil senyum-senyum genit menunjukkan barang yang dibeli. Gue sama temen yang lain cuma bisa terkejut sambil ketawa melihat Nuri ketoko buku hanya untuk membeli satu pulpen berwarna pink dengan gantungan bergambar peri. Dan setelah itu kami bergegas pulang.
Sesampainya di rumah bunda bertanya ke gue “Deka dari mana kamu ? kok baru pulang ?”,”Deka abis ke mall bun sama teman-teman” jawab gue ke bunda sambil menunjukkan barang belanjaan. “Haduhh gak lain deh kamu, kalau ke mall cuma beli baju dan accecoris doang, kayanya bunda gak pernah lihat kamu beli buku deh ?” tanya bunda lagi.  “Yah bunda norakk, kaya gak tau anak muda aja si .“ jawaban gue sambil berjalan menuju kamar.
Saat tengah malam gue ngerasa haus, terus gue pergi ke dapur, pas mau kedapur gue dengar ayah sama bunda lagi cekcok. Ngedenger ayah sama bunda bertengkar, gue ngerasa sedih dan gue urungkan niat untuk kedapur terus kembali ke kamar. Dipagi harinya aku langsung berangakat sekolah tanpa pamit ayah dan bunda. Sesamapai disekolah aku hanya duduk di kelas dan memikirkan pertengkaran yang terjadi antara ayah dan bunda. “Woiii tumben lo jam segini udah dateng, biasanya telat lo ?” tanya Nuri kepadaku, tapi aku tidak menjawabnya. “Woiii helloooooooo denger gue gak sih lo ???” teriak Nuri. “Bawel banget si looo...” gue teriak terus pergi keluar kelas.
Saat di kantin sekolah Andin menegor gw “Dek, lo tadi kenapa bentak-bentak kiting ? tuh anak takut, gue ajak kekantin malah gak mau..” , “Tau lo Dek, anak orang lo apain ? kasian tau jelek-jelek kan dia bagian dari kita juga” lanjut Dita. “Sekarang Nuri di mana...?” tanya gue balik. “Tuh dikelas..” jawab Andin , dan gue bergegas ke kelas. “Ri maafin gue ya, sory tadi gue lagi emosi banget..” kata gue meyakinkan Nuri. “Iya Dek, gue udah maafin lo kok dan seharusnya gue yang minta maaf bukan lo” jawab Nuri sambil memegang pundak gue, dan gue tersenyum ke dia. “Nah gitu dong kan gini lebih enak ya kannn!!!..” kata Dita, terus kita semua berpelukkan bagaikan teletubis di film kartun ade gue.
Saat pulang sekolah, supir gue bilang kalo kita harus jemput Diki di sekolah karna bunda ada urusan mendadak!!. Dalam pikiran gue urusan mendadak itu cuma urusan arisan dan kumpul kumpul ibu gosip yang sama sekali gak penting. Sampe di sekolah Diki, dia kelihatan bingung dan bertanya “Loh kenapa kakak yang jemput aku, bundanya mana ?”, “Udah deh jangan bawel, cepet naik...” jawab gue dengan jutek. “ Tapikan bunda udah janji mau jemput aku terus mau nganter aku beli mainan kak..” katanya sambil memegang tangan gue dengan mata yang kaca-kaca. Disitu gue bingung , kalo gue anterin dia uang gue bakal kepake buat beli mainan dia dan gue ga bakal jadi beli dres impian gue, tapi kalo gue gak anterin dia bakalan nangis kejer terus ngadu ke bunda dan gue bakal kena omelan abis abisan sama bunda. Dan gue ambil keputusan untuk ngater dia ke toko mainan dan mengikhlaskan uang gue demi adik gue!! Ya adik gue, si anak manja itu!!!.
Sesampainya dirumah gue cuma tidur santai di depan tv, di acara tv gue liat anak seumur gue udah berani bawa mobil sendiri!!. “Gila udah bisa bawa mobil, kayanya keren ni bawa mobil” ucap dalam hati. Nah dari situ gue punya pemikiran untuk mempunyai mobil sendiri dan meminta ayah untuk membelikannya untuk gue. Dan ke esokkan paginya saat mau berangkat kesekolah gue ngomong sama ayah supaya ayah mau membelikan mobil yang gue idamkan. “Yah aku kan udah gede ni, aku boleh dong bawa mobil sendiri yah..” tanya gue ke ayah. “Boleh saja asalkan hati-hati ya, kamu bisa pakai mobil yang biasa dipakai buat anter kamu..” jawab tegas ayah. “Yah ayah Deka kan maunya mobil baru yah..” jawabku sambil rada ngambek. “Ok kalau gitu” jawab ayah dengan muka rada meremehkan. Dengar jawaban dari ayah gue ngerasa sangat bahagia, dan gue langsung berangkat ke sekolah.
Setelah pulang sekolah gue liat mobil impian gue di parkir di depan rumah gue. Gue langsung menghampiri mobil itu dan melihat ada surat yang menempel di mobil dan isinya “Deka anak ayah, ini mobil untukmu, kamu jaga mobil ini dan hati-hatilah saat mengendarai mobil. Dan selalulah jadi anak kebanggaan ayah dan bunda”. Sangking bahagianya gue lompat-lompat dan gue langsung pergi pakai mobil itu. Dan mulai saat itu gue kesekolah, kemall dan kemana pun selalu bawa mobil itu tanpa di dampingi supir pribadi lagi.
Hari minggu tiba, gue bareng temen-temen melakukan kebiasaan kita yaitu ke mall untuk shoping. Gue sama temen-temen belanja sepuasnya, gue sama temen-temen beli dres impian gue yang harganyaaa yaa… lumayan mahal. Setelah membeli dres gue dan yang lain mencari accecoris lucu dan unik. Ketika ingin pulang gue liat di toko ada handphone model terbaru dan ipad yang bentuknya lucu, gue naksir sama handphone dan ipad itu, terus gue mutusin untuk beli handphone dan ipad itu, gak sadar uang gue kurang untuk beli itu semua. Akhirnya gue telpon ayah supaya segera kirimin gue uang, dan akhirnya gue bisa beli handphone terbaru dan ipad yang lucu itu.
Setelah beberapa bulan hidup gue terasa senang karena apa yang gue inginkan selalu dituruti ayah dan bunda gue, mereka memang sayang sama gue.
Gue denger berita bahwa perusahaan yang di pegang ayah mengalami kesulitan dan diprediksikan bahwa perusahaan itu akan bangkrut. Disitu gue mulai berpikir, gue ga mau perusahaan itu bangkrut, gue ga mau terlantar, gue ga mau kehilangan semua ini. Ayah mengabarkan bahwa perusahaannya benar-benar bangkrut, semua aset perusahaan dan rumah akan dijual untuk melunasi hutang-hutang perusahaan itu. Bunda pingsan mendengar semua itu, Diki adik gue nangis ngeliat bunda pingsan. Gue cuma bisa diam dan netesin air mata , gue ga mau kehilangan semua ini mobil idaman gue, handphone dan ipad kesayangan gue, semua yang gue punya!!!. Gue ga mau miskinn!! Gue bingung mikirin ade gue yang masih kecil yang manja harus ngalemin hal kaya gini.
Ketika disekolah, banyak orang mendengar berita bahwa perusahaan ayah gue bangkrut. Semua orang disekolah melihat gue dengan tampang sinis, mungkin karena gue yang dulu kelihatan sombong dengan apa yang gue punya sekarang gue cuma orang biasa yang gak bisa dan gak punya apa-apa. Dan semakin hari Andin dan Dita semakin menjauh dari gue, tapi gak buat Nuri. Nuri selalu ada buat gue, dia tetep mau temenan sama gue, ya walaupun kadang Nuri dihasut Andin dan Dita untuk ngejauh dari gue. “Dek, maafin Andin sama Dita ya, mungkin dia belum terbiasa dengan keadaan lo saat ini...”kata Nuri yang menenangkan gue disaat keadaan sedih karena sikap Andin dan Dita ke gue. “Iya ri, gue bisa ngerti kok, mereka emang pantes gini-in gue, gue udah gak punya apa-apa lagi, gue udah gak bisa kaya dulu lagi, dan seharusnya lo juga kaya mereka ngejauh dari gue.” Jawab gue sambil nangis. “Gak Dek lo salah, gue ada buat lo, gue udah nganggep lo ,Andin dan Dita sebagai sahabat gue, yaaa walaupun mereka gitu, tapi gue yakin kok mereka akan berubah Dek, yakin sama gue..” kata Nuri sambil menenangkan gue yang nangis tersedu.
Semua sekarang udah berubah, dulu gue yang tinggal di rumah  yang besar dan mewah, sekarang gue hanya tinggal di rumah kontrakan yang kecil. Dulu gue punya segalanya, barang-barang yang mahal dan mewah, sekarang gue gak punya semua barang mewah itu. Ayah yang dulu seorang pemimpin perusahaan kini ayah hanyalah seorang pengangguran yang mencari pekerjaan kesana-kemari demi menghidupi keluarganya. Bunda yang dulu sibuk dengan arisannya kini bunda sibuk dengan membuka warung nasi kecil di depan rumah kontrakan ini. Diki adikku masih seperti dulu dia selalu memimta apapun yang dia mau, mungkin karna dia masih terlalu kecil untuk mengerti ini semua. Dulu ayah sama bunda bener-bener gak ada waktu buat gue sama adik gue, jangankan untuk makan bersama sedekar untuk berpinjang pun ga pernah sama sekali, mereka selalu bertengkar memikiran halnya masing-masing, tapi sekarang kita semua bisa sama-sama bahkan kadang gue bersyukur dengan keadaan seperti ini, karna kita semua bisa berkumpul bersama. Sekarang gue sadar, gue udah 17 tahun dan seharusnya gue bisa mandiri, gue ga boleh nyusahin orang tua gue, gue ga boleh ngebuang buang uang senak udel buat beli barang yang sama sekali ga ada manfaatnya!! Sekarang gue bisa nerima semua yang terjadi sama keluarga gue, bagaimanapun juga ini semua kesalahan gue yang ga bisa memanfaatkan uang dengan baik!!
Beberapa bulan kemudian, ketika dikelas, Andin dan Dita datang menghampiri gue dan berkata “Deka kita berdua minta maaf, atas apa yang udah kita lakuin ke lo Dek, kita nyesel Dek..”, gue diam, gue pikir mereka berdua dateng ke gue, untuk ngeledek dan ngehina gue atas apa yang terjadi sama gue,,!! tapi ternyata semua itu beda dari pikiran gue, meraka dateng untuk minta maaf ke gue, gue ngerasa itu keajaiban banget buat gue “Iya Dit, Ndin gue udah maafin lo kok, tanpa lo minta maaf gue juga udah maafin lo, tapi apa lo masih mau temenan sama gue yang miskin dan ga punya apa-apa lagi..” jawab gue. “Kita masih mau temenan sama lo, kita yang salah dek, ga seharusnya kita ninggalin lo disaat lo dalam keadaan kaya gini, kita minta maaf dek..”jawab Dita dengan senyumannya.”Iya..pasti kok gue maafin kalian” jawab gue.  “Nah kalo gini baru namanya sahabat..” teriak Nuri dari luar kelas, dan kami semua berpelukan.
Mereka sering main kerumah gue, dan sering kasih bantuan ke gue dan keluarga gue. Gue senang akan semua ini, tanpa harta gue masih bisa bahagia kok, karna bisa kumpul sama keluarga gue dan bisa kumpul bareng sahabat gue yang selalu ada saat gue seneng ataupun susah.

0 comments:

Poskan Komentar